Rabu, 22 April 2015

Seorang Risda yang (mendadak) jadi Penyiar Radio!

Jadi seorang penyiar radio buat aku adalah mimpi yang jadi kenyataan. Bener-bener nggak nyangka dan nggak kepikiran. Pas jaman SMP, aku suka banget dengerin radio. Tiap berangkat sekolah, pulang sekolah, sore-sore aku selalu nyetel radio. Pas itu paporit akuh 94.8 the ultimate youngsters radio DJ FM Surabaya (Lengkap amat nyak? Hahaha biarin deh biar dese hepik).

Sambil ndengerin radio, sambil suka ngebayangin kalo ketemu langsung ama penyiar-penyiarnya. Sampe buka websitenya buat ngeliatin poto2 tu penyiar wajahnya kek gimana(gile jaman SMP uda melek internet banget lo ya--sampe mbela2in ke warnet btw), terus ikutan kuisnya, main ke radionya, ketemu sama penyiarnya (cuman ngeliat ama ngobrol sebentar doang buat ambil hadiah, abisnya grogi banget hahaha ngeliat penyiar tu uda pada kayak ngeliat artis ibukota yang sinetronnya udah 12 judul aja)

Inget banget deh pas jaman suka ndengerin lagu, jadi tau banget lagu yang lagi happening. Jaman SMP itu inget banget deh lagu yg radio hits si Arrested Development yang Honeymoon Day, terus Outkast yang Hey Ya!, Gwen Stefani yang Hollaback Girl, The Rain juga ngehits banget, Flanella apa lagi (Kalo jaman sekarang doi mirip kayak band pokalis cowok yang demen banget lagu galau).
Sempet keracunan banget ama musik trance sama electro pop gara2 dengerin siarannya TonTham yang Freaky Funky Show. Hahahaha gilak pokoknya happening banget dah jaman itu.

SMA udah jarang dengerin radio karena emang ga sempet dan sibuk capek banget aktip di OSIS dkk. Tapi masih sering main2 radio gara2 kebutuhan publikasi event. Dulu sempet ikutan School DJnya Prambors, interview di colors pas jaman ni radio studionya masi deket kampus C unair, terus masukin publikasi event juga di Hard Rock FM (salah segmen banget gak sih pensi SMA masukinnya ke hard rock) hahahah
Cupu banget deh pokoknya jaman dulu, kulit masih hitam legam, rambut bob bathok poni bunder, jerawatan, parah lah. Tapi masih tetep manis soalnya selalu punya cowok beda sekolah. (Yang satu sekolah udah muak eneg liat aku tiap hari kali ya makanya ga ada yang mau)

Pas kuliah juga sempat nyasar gitu tiba-tiba diajakin ngemsi acara kampus (inget banget itu sekitar tahun 2009). Jadinya merambat jadi banyak ngemsi di kampus, sempet presenter juga di tipi2 lokal, ketemu orang2 yang berkecimpung di dunia entertainmen surabaya bikin aku nyebur basah juga disono.
Tapi, still, radio masih aku rasa jauuuuuh dari bayangan. Masih di awang-awang aja rasanya seorang Risda yang gak pernah mengenyam pendidikan broadcast apapun tiba2 bisa jadi penyiar radio.

Dunia peradioan masih jauh dari jangkauan, sampe akhirnya ngerasa mupeng banget liat salah satu partner MC AQUA yang namanya Windrey jadi penyiar di PRIMA RADIO SURABAYA. Sempet kecewa karena masukin lamaran ke JEJE FM buat jadi penyiar tapi gak pernah dipanggil, Ya iyalah belakangan baru ketauan pas cek email, kalo ternyata aplikasi lamaran aku yg aku kirim by email gagal sent malah masuk outbox. Dari jalur dalem, aku nyoba siaran pertama kali di 103.8 PRIMA RADIO ini.

Banyak ilmu yang aku dapet tentang radio dari prima radio ini. Mentorku namanya Mbak Ayu Mamad sama Mas Didi Adhyaksa. Dua orang ini pada senior di dunia radio sih. Selain itu masalah teknis siaran, mixer dll aku juga banyak diajarin sama Mas Ian Manan, yang juga orang lawas radio. Hehehhe. Hepi abis sih sebenernya sama radio ini. Yang bikin agak keki bin grogi bin nerves sejati adalah segmen radio yang mature banget. Kalo ga salah 25-45 tahun. Panggilan ke pendengarnya aja Eksekutif Prima bok! Eksekutippp banget gak sih, padahal eyke naik kereta api aja cuman yang ekonomi. Hahahaha.
Jarak antara rumah ke studio juga bikin gak hepi. Ini radio tempatnya ada di daerah Darmo Permai Surabaya Barat sono. Bayangin aja Tropodo - Ruko Darmo Permai! SATU JAM PERJALANAN BOK!
Untungnya karena masih newbie, jadi dapet siarannya pas weekend. Hepinya nih, tiap minggu depan studio itu ada semacam pasar kaget gitu deh. Jadilah dunia perjajanan abadi membabibuta merajalela tralala badaik!


Studionya cozy banget, di sebuah ruko yang sepi. Yang kalo siaran pagi2 ambil kuncinya di bapak penjaga ruko lawyernya owner. Dan pas waktu jeda siaran bisa tidur2an karena di studio ada kasur buat penyiarnya bobok. Overall, pengalaman pertamaku di Prima Radio asik banget, training kurang lebih sebulan, siaran tapping seminggu, dan kurang lebih Maret-Juni aku siaran live di Prima Radio ini.

Sampe akhirnya, sekitaran bulan April ada yang nawarin buat audisi penyiar di 103.1 GEN FM Surabaya. Buset dah, smakin gak terjangkau aja kan di bayanganku. Gila GEN FM gitu lo, radio yang gaul abis di surabaya. Yang pendengarnya pasti banyak banget, penyiarnya pasti gaul banget. Ga kalah lah ama DJ FM atau EBS FM yang ngehits di kalangan anak muda surabaya. Duh duh, sambil aselik ga percaya diri banget, akhirnya aku ikutan audisinya. Pas itu aku audisi barengan sama Aswin Dafri (Temen ngemsik yang sekarang siaran di EBS FM). Inget banget pas itu, pulang kuliah barengan sama Aswin aku ke GEN FM yang tempatnya di Graha Pena.
Sepanjang ingatan Graha Pena itu kalo gak tempat buat daftar Deteksi Mading jaman SMA dulu, ya tempat syuting Solusi Sehat, program yang sempat aku bawain beberapa kali di JTV dulu.

Pas sampe di GEN FM, ternyata disana banyak yang juga audisi. Kayaknya mereka yang audisi pada keren2 kecuali aku. Salah satu yang nggak aku kenali ada Leny Twok Presenter gaek JTV yang juga dateng buat audisi. Aku pun tau kalo itu Leny Twok ya dari si Aswin. Hahahha parah banget aku gak gaulnya.
Dateng cuman model gokil sama gaya ngemsik yang alay, aku ga berharap apa2 sama sekali.

Mikirku adalah coba aja, buat pengalaman audisi penyiar radio. Soalnya yang di prima radio dulu kan cuman interview doang langsung lolos gara2 bantuan windrey si anak dalam. Hahahha bangkek banget kan.
Dateng dengan bener-bener jadi underdog yang pasti sangat diremehkan sama peserta audisi lain dan yang ngeaudisi, aku bener-bener nothing to lose. Ga keterima gapapalah, toh masih bisa siaran di Prima Radio dan masih bisa ngemsik2.

Eh nggak disangka2, sekitaran bulan Mei, setelah aku hampir lupa kalo pernah audisi penyiar radio di GEN FM, aku dipanggil buat datang interview lanjutan. disitu aku disuruh nyoba2 siaran sama anak gendut hitam yang namanya Rudy. Aku gak tau dia itu siapa, sampe akhirnya (lagi-lagi) aku nanya ke Aswin, Rudy yang gendut ini siapa. Dan ternyata dialah THE LEGEND RUDY ELECTRICnya EBS FM yang ngehits banget. Gila, dan aku ga tau sama sekali doi siapa. Pas itu aku diaudisi sama satu cewek lagi. Namanya Fia (Yang cakep, tinggi, putih, gaul, rambutnya panjang, matanya bagus, rambutnya bagus, bajunya juga bagus). Aku kayak anak itik buruk rupa yang ngimpi2 mau jadi penyiar disono.

Tapi ternyata, aku yang kepilih buat jadi partner siarannya Rudy mbawain Semangat Pagi.
Nggak nyangka sama sekali lah. seorang amatiran yang nggak punya pengalaman aja, modal berani doang bisa jadi penyiar prime time paginya GEN FM.
Mulai siaran bulan Agustus, dari situ aku mulai ketemu dan kenal sama berbagai orang hebat di bidangnya. Termasuk ketemu sama sobat gen. Berasa ngeliat ke diriku sendiri beberapa tahun yang lalu pas masih jadi pendengar radio dan pas itu aku masih muda banget.

Beberapa bulan siaran di Semangat Pagi yang sangat menyenangkan. Sampai akhirnya ada suatu keadaan yang terjadi. Yang hal itu mbuat aku berpikir ulang lagi soal kuliahku yang nggak kunjung kelar. Akhirnya aku nggak siaran di Semangat Pagi tapi masih diberdayakan buat ngisi di Gen Weekend Show, acara weekend paginya GEN FM Surabaya.

But still, i feel so lucky to being there.
Jadi penyiar radio, yang menurutku dulunya sangat nggak terjangkau banget.
Berasa ngimpik banget.
Apalagi di radio anak muda yang keren kayak GEN FM.

Jadi, buat kamu di luar sana yang baca tulisan ini.

Dont be scare to DREAM BIG. and MAKE IT HAPPEN.

Lihat aja aku, anak itik buruk rupa yang nggak pernah mengenyam pendidikan broadcast apapun aja bisa dapet banyak rejeki dari dunia broadcast.
Udah pede aja ama apa yang kamu punya, belajar terus, dan jangan pernah ngerasa 'kecil'.
Dan yang paling penting, sebisa mungkin buat orang tersenyum dari kehadiranmu.

Jaman awal siaran Semangat Pagi 103.1 GEN FM SURABAYA bareng the legend Rudy Electric Mahendra

Ini suasana di Prima Radio Surabaya, Cozy banget kann???

Nggaya banget udah siaran sendiri di Gen Weekend Show Sabtu - Minggu jam 6 - 10 pagi
Pas ulang tahun GEN FM yang ke-5 - 10 Maret 2015

Poster awal siaran Semangat Pagi Bulan Agustus 2014

Banner Semangat Pagi jaman Rudy Risda

Sempet masuk koran tapi bukan jadi buronan hahahah

Selasa, 21 April 2015

I-am-still-who-I-am About Post

Tergelitik ngeliat salah satu komen yang masuk di postingan terakhir. Bilang kalo waktu mungkin mengubah gaya tulisanku. dan tulisanku yang dulu kerasa lebih asik dan unik.

The fact is.. all of us is growing.. Be more mature or more child-a-like will be depend on what you face in your daily life.
and that situation happened to me as well.

Pas dulu aku ngerasa life is sweeter karena aku belom ngerasain sesuatu yang bikin aku mikir "Ada ya orang sepahit itu?".
But, setiap orang bakalan ngalamin 'kehidupan pahit'nya masing-masing. dan itu akan ngubah mereka secara langsung atau nggak langsung.

Aku nggak mau ngomong yang aku alami lebih pahit dari mereka or what, tapi yang jelas kalo sesuatu yang buruk terjadi sama kamu, kamu cuman perlu inget "Di balik setiap kepahitan, ada rasa manis yang akan lebih kamu hargai nantinya". 
Dan jangan lupa juga ya, "Cuman kamu yang bertanggungjawab atas kebahagiaanmu sendiri." Jadi ya sepahit apapun keadaan yang kamu alami, cuman kamu yang bisa bertanggungjawab, "Mau nambahin gula?" atau "Nikmatin terus aja pahitmu. Toh life is not always that bitter"
Anyway, Mr/Mrs Anonym, Aku tetep aja Risda yang suka becanda ga penting, yang ngomongnya ceplas ceplos, jarang bisa serius, punya sedikit sisi puitis dan menye-menye yang ga bisa dihilangin gitu aja, anak manja yang mencoba dewasa, masih suka es krim coklat permen and all of those sweeties, aku juga suka banget makan segala jenis mie, suka one direction, anak kedua yang lebih mirip anak bungsu, kerjaan masih tetep ngemsi sama siaran, belom lulus kuliah, pengen jadi artis, suka ngambekan, benci durian, suka banget minum chocolate blended with black pearl, kuliah sastra jepang tapi ga lancar ngomong bahasa jepang, pengen ke europe someday, and I AM ME. a 23 years old girl who want to face the world bravely.