Rabu, 25 November 2015

Pengalaman DIET MAYO RISDA #RisdaKurus (1)

Nggak kerasa banget udah masuk bulan NOVEMBER!! Itu artinyaaa... Udah hampir habis tahun 2015. 

Semakin sadar kalo sepanjang 2015, aku terlalu banyak bersenang-senang sama mas pacar, nggak kerasa badan uda semakin bengkak gak karuan. Terakhir timbang berat badan UDAH LIMA PULUH LIMA KILO aja.
Padahal sebelumnya cuman berkisar 49-50 aja.

Shock banget? Jelas!
Sampai akhirnya di tempat kerja baru (105.9 EBS FM Surabaya - www.ebsfm.com) ada penyiar baru yang namanya mbak Sesha.
Mbak Sesha yang barusan kenal itu tiba2 ngajakin ngobrol. Aku kepo2 kehidupannya dia dan doi bilang mau nikah. Hmmm terus ngomongin lah kita masalah nikah, kebaya, dan LEMAK. 

Yakk kita berdua ngerasa udah kegendutan.. Padahal kita bedua sama2 gak seberapa tinggi. Akhirnya mbak Sesha pun kasih sebuah solusi brilian : DIET MAYO!!!

Awalnya aku udah pernah mupeng sama diet mayo ini. Tapi ngeliat harganya sampe 1.250.000/13hari rasanya miris aja uang segitu dikasihin orang. 
Untungnya mbak Sesha bilang kalo ada promo dari sebuah catering diet mayo di Surabaya. Cuman 700.000/paket 13hari.

Setelah konsultasi ama mas pacar, aku pun memutuskan buat ikutan diet mayo ini. Nama IG diet mayo ini @culisnary .

Dan ini nih pengalaman aku DAY 1 - DAY 3 DIET MAYO CULISNARY.

Day 1 - 23 November 2015
Aku sama mbak Sesha udah ketar-ketir banget menanti hari ini.
Dan menu makanan kita datang jugaaa.
Taraaaa....

❤️Breakfast : 
teh anget pake gula satu sendok
๐Ÿ’™Lunch : 
Steamed Egg

Garlic Saute Carrot

Hot n Spicy Potato Wedges 

Sliced Tomato

๐Ÿ’œDinner :
Grilled Chicken Steak with Black Pepper

Steamed Veggies




Awalnya ngerasa agak2 jijay bajay ama nih menu. Soalnya HAMBAR BANGET. 
Tips dari Risda nih biar kamu LAHAP makannya adalah : MAKANLAH KETIKA KAMU PAS LAPER BUANGETTT!!
Karena terbukti pas lagi laper banget, kamu jadi lahap banget meskipun makanannya hambar. Hahahaha.
Hari pertama DIET MAYO #RisdaKurus berjalan .... LANCARRRR!!!! ๐Ÿ’ช๐Ÿฝ๐Ÿ˜๐Ÿ’œ

Day 2 - 24 November 2015
Hari keduaaa adalah hari terberat! Pasalnya nih ada undangan nikah temen sesama MC : mbak Galuh di Kebomas, Gresik. Udah janjian sama @AswinDafri & @AmelMoll juga, ya akhirnya berangkat deh sorenya.

❤️Breakfast : 
Teh Manis Hangat Gula Satu Sendok
๐Ÿ’™Lunch : 

Fish with Lemon Butter Sauce

Moroccan Potato Casserole

Cabbage on the Grill

๐Ÿ’œDinner :

Chicken Croquttes

Calabacitas

Fruit




Godaan terberat adalah pas siang2 abis otw EBS Ke rumah. Macet ada buruh. Akhirnya sampe rumah jam 11 udah makan lunchnya. Abis makan lunch masih kerasa laper banget. Iseng di kulkas ada jeruk kecil, aku makan. Terus di kompor ada pisang rebus, aku makan juga. Aku pikir buah baik juga buat kesehatan.
Takut2 kalo udah melakukan cheating secara tidak disengaja, akhirnya aku memberanikan diri nanya ke mbak2 yang punya catering diet. Dan dia ngirimin rules breakfast sama snacking diet mayo!

Dan ini dia rulesnya : 

Pilihan Breakfast

Option 1

Buah-buahan (KIWI, PEPAYA, JERUK, MELON, BUAH NAGA, APEL) 

DAN : 

• 1 cup of black coffee (with/without sugar)  ATAU 

• 1 CUP OF TEA (WITH/WITHOUT SUGAR)  ATAU 

• 1 CUP OF HOT WATER WITH LIME / HONEY

(GULA YG DIPAKAI GULA DIET  YAA, USAHAKAN 0 KALORI ATAU SEKECIL MUNGKIN)

OPTION 2

 1 SLICE ROTI GANDUM TANPA TOPPING / ISI DAN : 

• 1 cup of black coffee (with/without sugar)  ATAU :

 • 1 CUP OF TEA (WITH/WITHOUT SUGAR)  ATAU : 

• 1 CUP OF HOT WATER WITH LIME / HONEY

* Note:

  • Owner sendiri dulu waktu nyoba cuma greentea/kopi item tanpa gula sama sekali
  • Selalu minum air putih yg banyak
  • SNACKING

Snack yang boleh dikonsumsi jika sangat amat teramat merasa lapar yang super duper ga kuat ditahan DILUAR JAM BREAKFAST, DINNER & LUNCH selama menjalani Mayo Diet

(KALAU MASIH BISA DITAHAN, MINUM AIR PUTIH AJA YA!!!!)

• Kacang almond ( maks. 10 per hari)  

• Buah kiwi 

 • Buah melon

 • Buah pir

 • kurma (maks. 4 butir per hari) 

• Buah pepaya 

• Buah apel  

• Buah semangka


Berbekal itu semua akhirnya aku jalanin hari ketiga dan keempat dengan agak lega. Hahaha ternyata boleh buah atau roti buat breakfast! Yay!


Day 3 - 25 November 2015

Hari ini ga tau kenapa aku ngantuk banget gak kayak biasanya. Kelar siaran jam 8 pagi, aku langsung pulang ke kost temen buat tidur siang. Daaaan kebablasan boci ampe jam 5 sore!

Alhasil aku makan lunch ama dinnernya langsung.


❤️Breakfast : 

1 buah pear xiang lie + teh hangat tawar

๐Ÿ’™Lunch :

Chicken Rollade 

Garlic Mashed Potato

Mango Salsa

๐Ÿ’œDinner : 

Chicken Kabobs Mexicana

Fruit




Nah itu dia menu dan perjuangan diet mayo aku dari hari ke 1 sampe hari ke 3.


Udahan dulu ah nulisnya, aku mau makan lunch duluu. ๐Ÿ˜๐Ÿ˜


Minggu, 17 Mei 2015

Review Film Epen Cupen

Nggak biasanya, tiba-tiba kemaren doi ngajak pergi ke bioskop padahal hari minggu kan harga tiket bioskop mahal. (Insting ibuk ibuk mulai membabibuta)
But he insist, katanya tumben2an dia minat nonton pilem indonesia.

Aku langsung kaget dong. Berasa kesamber petir. Ini anak kesambet apaan yak? But finally i ask, mau nonton film apa. Dia bilang kemaren pas ketemu temennya, Donald, dia dikasih liat trailer film Epen Cupen. Ceritanya tentang anak Papua yang terdampar di Jakarta.

Sempet terheran-heran dan mikir, "Mungkin ni anak pengen nonton dan mendukung karier sodaranya" (lalu ngakak)

Akhirnya aku turutin aja. Kita pergi ke Plaza Surabaya. Beli tiket bioskop Epen Cupen The Movie yang jam 7 malem. Kenapa Plaza Surabaya? soalnya harga tiket bioskopnya murah. Weekend cuman 35ribu. ๐Ÿ˜‚

dan film pun akhirnya dimulai. Dari awal sampe akhir film gak berhenti ngakak. Keluguan anak Papua yang jadi tokoh utama di film ini, si Celo bener-bener asik, spontan, ga dibuat-buat. Lengkap ama mimik muka yang aseli lucuk, kita ga berhenti ngakak dari awal sampe akhir.

Meskipun lucunya ala2 Mob Papua gitu, tapi yang bukan orang Papua aja dijamin ngakak.
Jangan ditanya masalah efek berantem di pilem ini. Aselik becandaan doang, nggak ada seriusnya sama sekali. Jadi ga usa komen banget-banget tentang efek2 berantemnya ye. Ini kan bukan The Raid yang berantemnya serius gitu.

But, ironic is yang nonton satu studio gede ama kita kemaren kayaknya cuman gak sampe 10 orang. Bandingin aja ama pilem hollywood. Yang nonton bisa full satu studio. Bahkan pas fast furious 7 maren, kita sampe bela2in nonton di 2 baris paling depan. Gokil ya, sakit leher+juling banget deh nontonnya.

Cmon guys, film Indonesia juga banyak yang bagus kok sebenernya.
Termasuk Epen Cupen the Movie ini. Kalo penasaran, lihat sendiri aja deh trailernya di youtube.

Btw.
Kemaren sempet terganggu ama poster gilm horror lokal yang judulnya Hagesu (hantu gendong susu) oh cmoooon jangan salahin anak-anak jaman sekarang pada mesum mistis gitu. Yuck!

 And this is our picture after movie! Yay, anak flores yang nonton pilem papua. Wkwkwk ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

Rabu, 22 April 2015

Seorang Risda yang (mendadak) jadi Penyiar Radio!

Jadi seorang penyiar radio buat aku adalah mimpi yang jadi kenyataan. Bener-bener nggak nyangka dan nggak kepikiran. Pas jaman SMP, aku suka banget dengerin radio. Tiap berangkat sekolah, pulang sekolah, sore-sore aku selalu nyetel radio. Pas itu paporit akuh 94.8 the ultimate youngsters radio DJ FM Surabaya (Lengkap amat nyak? Hahaha biarin deh biar dese hepik).

Sambil ndengerin radio, sambil suka ngebayangin kalo ketemu langsung ama penyiar-penyiarnya. Sampe buka websitenya buat ngeliatin poto2 tu penyiar wajahnya kek gimana(gile jaman SMP uda melek internet banget lo ya--sampe mbela2in ke warnet btw), terus ikutan kuisnya, main ke radionya, ketemu sama penyiarnya (cuman ngeliat ama ngobrol sebentar doang buat ambil hadiah, abisnya grogi banget hahaha ngeliat penyiar tu uda pada kayak ngeliat artis ibukota yang sinetronnya udah 12 judul aja)

Inget banget deh pas jaman suka ndengerin lagu, jadi tau banget lagu yang lagi happening. Jaman SMP itu inget banget deh lagu yg radio hits si Arrested Development yang Honeymoon Day, terus Outkast yang Hey Ya!, Gwen Stefani yang Hollaback Girl, The Rain juga ngehits banget, Flanella apa lagi (Kalo jaman sekarang doi mirip kayak band pokalis cowok yang demen banget lagu galau).
Sempet keracunan banget ama musik trance sama electro pop gara2 dengerin siarannya TonTham yang Freaky Funky Show. Hahahaha gilak pokoknya happening banget dah jaman itu.

SMA udah jarang dengerin radio karena emang ga sempet dan sibuk capek banget aktip di OSIS dkk. Tapi masih sering main2 radio gara2 kebutuhan publikasi event. Dulu sempet ikutan School DJnya Prambors, interview di colors pas jaman ni radio studionya masi deket kampus C unair, terus masukin publikasi event juga di Hard Rock FM (salah segmen banget gak sih pensi SMA masukinnya ke hard rock) hahahah
Cupu banget deh pokoknya jaman dulu, kulit masih hitam legam, rambut bob bathok poni bunder, jerawatan, parah lah. Tapi masih tetep manis soalnya selalu punya cowok beda sekolah. (Yang satu sekolah udah muak eneg liat aku tiap hari kali ya makanya ga ada yang mau)

Pas kuliah juga sempat nyasar gitu tiba-tiba diajakin ngemsi acara kampus (inget banget itu sekitar tahun 2009). Jadinya merambat jadi banyak ngemsi di kampus, sempet presenter juga di tipi2 lokal, ketemu orang2 yang berkecimpung di dunia entertainmen surabaya bikin aku nyebur basah juga disono.
Tapi, still, radio masih aku rasa jauuuuuh dari bayangan. Masih di awang-awang aja rasanya seorang Risda yang gak pernah mengenyam pendidikan broadcast apapun tiba2 bisa jadi penyiar radio.

Dunia peradioan masih jauh dari jangkauan, sampe akhirnya ngerasa mupeng banget liat salah satu partner MC AQUA yang namanya Windrey jadi penyiar di PRIMA RADIO SURABAYA. Sempet kecewa karena masukin lamaran ke JEJE FM buat jadi penyiar tapi gak pernah dipanggil, Ya iyalah belakangan baru ketauan pas cek email, kalo ternyata aplikasi lamaran aku yg aku kirim by email gagal sent malah masuk outbox. Dari jalur dalem, aku nyoba siaran pertama kali di 103.8 PRIMA RADIO ini.

Banyak ilmu yang aku dapet tentang radio dari prima radio ini. Mentorku namanya Mbak Ayu Mamad sama Mas Didi Adhyaksa. Dua orang ini pada senior di dunia radio sih. Selain itu masalah teknis siaran, mixer dll aku juga banyak diajarin sama Mas Ian Manan, yang juga orang lawas radio. Hehehhe. Hepi abis sih sebenernya sama radio ini. Yang bikin agak keki bin grogi bin nerves sejati adalah segmen radio yang mature banget. Kalo ga salah 25-45 tahun. Panggilan ke pendengarnya aja Eksekutif Prima bok! Eksekutippp banget gak sih, padahal eyke naik kereta api aja cuman yang ekonomi. Hahahaha.
Jarak antara rumah ke studio juga bikin gak hepi. Ini radio tempatnya ada di daerah Darmo Permai Surabaya Barat sono. Bayangin aja Tropodo - Ruko Darmo Permai! SATU JAM PERJALANAN BOK!
Untungnya karena masih newbie, jadi dapet siarannya pas weekend. Hepinya nih, tiap minggu depan studio itu ada semacam pasar kaget gitu deh. Jadilah dunia perjajanan abadi membabibuta merajalela tralala badaik!


Studionya cozy banget, di sebuah ruko yang sepi. Yang kalo siaran pagi2 ambil kuncinya di bapak penjaga ruko lawyernya owner. Dan pas waktu jeda siaran bisa tidur2an karena di studio ada kasur buat penyiarnya bobok. Overall, pengalaman pertamaku di Prima Radio asik banget, training kurang lebih sebulan, siaran tapping seminggu, dan kurang lebih Maret-Juni aku siaran live di Prima Radio ini.

Sampe akhirnya, sekitaran bulan April ada yang nawarin buat audisi penyiar di 103.1 GEN FM Surabaya. Buset dah, smakin gak terjangkau aja kan di bayanganku. Gila GEN FM gitu lo, radio yang gaul abis di surabaya. Yang pendengarnya pasti banyak banget, penyiarnya pasti gaul banget. Ga kalah lah ama DJ FM atau EBS FM yang ngehits di kalangan anak muda surabaya. Duh duh, sambil aselik ga percaya diri banget, akhirnya aku ikutan audisinya. Pas itu aku audisi barengan sama Aswin Dafri (Temen ngemsik yang sekarang siaran di EBS FM). Inget banget pas itu, pulang kuliah barengan sama Aswin aku ke GEN FM yang tempatnya di Graha Pena.
Sepanjang ingatan Graha Pena itu kalo gak tempat buat daftar Deteksi Mading jaman SMA dulu, ya tempat syuting Solusi Sehat, program yang sempat aku bawain beberapa kali di JTV dulu.

Pas sampe di GEN FM, ternyata disana banyak yang juga audisi. Kayaknya mereka yang audisi pada keren2 kecuali aku. Salah satu yang nggak aku kenali ada Leny Twok Presenter gaek JTV yang juga dateng buat audisi. Aku pun tau kalo itu Leny Twok ya dari si Aswin. Hahahha parah banget aku gak gaulnya.
Dateng cuman model gokil sama gaya ngemsik yang alay, aku ga berharap apa2 sama sekali.

Mikirku adalah coba aja, buat pengalaman audisi penyiar radio. Soalnya yang di prima radio dulu kan cuman interview doang langsung lolos gara2 bantuan windrey si anak dalam. Hahahha bangkek banget kan.
Dateng dengan bener-bener jadi underdog yang pasti sangat diremehkan sama peserta audisi lain dan yang ngeaudisi, aku bener-bener nothing to lose. Ga keterima gapapalah, toh masih bisa siaran di Prima Radio dan masih bisa ngemsik2.

Eh nggak disangka2, sekitaran bulan Mei, setelah aku hampir lupa kalo pernah audisi penyiar radio di GEN FM, aku dipanggil buat datang interview lanjutan. disitu aku disuruh nyoba2 siaran sama anak gendut hitam yang namanya Rudy. Aku gak tau dia itu siapa, sampe akhirnya (lagi-lagi) aku nanya ke Aswin, Rudy yang gendut ini siapa. Dan ternyata dialah THE LEGEND RUDY ELECTRICnya EBS FM yang ngehits banget. Gila, dan aku ga tau sama sekali doi siapa. Pas itu aku diaudisi sama satu cewek lagi. Namanya Fia (Yang cakep, tinggi, putih, gaul, rambutnya panjang, matanya bagus, rambutnya bagus, bajunya juga bagus). Aku kayak anak itik buruk rupa yang ngimpi2 mau jadi penyiar disono.

Tapi ternyata, aku yang kepilih buat jadi partner siarannya Rudy mbawain Semangat Pagi.
Nggak nyangka sama sekali lah. seorang amatiran yang nggak punya pengalaman aja, modal berani doang bisa jadi penyiar prime time paginya GEN FM.
Mulai siaran bulan Agustus, dari situ aku mulai ketemu dan kenal sama berbagai orang hebat di bidangnya. Termasuk ketemu sama sobat gen. Berasa ngeliat ke diriku sendiri beberapa tahun yang lalu pas masih jadi pendengar radio dan pas itu aku masih muda banget.

Beberapa bulan siaran di Semangat Pagi yang sangat menyenangkan. Sampai akhirnya ada suatu keadaan yang terjadi. Yang hal itu mbuat aku berpikir ulang lagi soal kuliahku yang nggak kunjung kelar. Akhirnya aku nggak siaran di Semangat Pagi tapi masih diberdayakan buat ngisi di Gen Weekend Show, acara weekend paginya GEN FM Surabaya.

But still, i feel so lucky to being there.
Jadi penyiar radio, yang menurutku dulunya sangat nggak terjangkau banget.
Berasa ngimpik banget.
Apalagi di radio anak muda yang keren kayak GEN FM.

Jadi, buat kamu di luar sana yang baca tulisan ini.

Dont be scare to DREAM BIG. and MAKE IT HAPPEN.

Lihat aja aku, anak itik buruk rupa yang nggak pernah mengenyam pendidikan broadcast apapun aja bisa dapet banyak rejeki dari dunia broadcast.
Udah pede aja ama apa yang kamu punya, belajar terus, dan jangan pernah ngerasa 'kecil'.
Dan yang paling penting, sebisa mungkin buat orang tersenyum dari kehadiranmu.

Jaman awal siaran Semangat Pagi 103.1 GEN FM SURABAYA bareng the legend Rudy Electric Mahendra

Ini suasana di Prima Radio Surabaya, Cozy banget kann???

Nggaya banget udah siaran sendiri di Gen Weekend Show Sabtu - Minggu jam 6 - 10 pagi
Pas ulang tahun GEN FM yang ke-5 - 10 Maret 2015

Poster awal siaran Semangat Pagi Bulan Agustus 2014

Banner Semangat Pagi jaman Rudy Risda

Sempet masuk koran tapi bukan jadi buronan hahahah

Selasa, 21 April 2015

I-am-still-who-I-am About Post

Tergelitik ngeliat salah satu komen yang masuk di postingan terakhir. Bilang kalo waktu mungkin mengubah gaya tulisanku. dan tulisanku yang dulu kerasa lebih asik dan unik.

The fact is.. all of us is growing.. Be more mature or more child-a-like will be depend on what you face in your daily life.
and that situation happened to me as well.

Pas dulu aku ngerasa life is sweeter karena aku belom ngerasain sesuatu yang bikin aku mikir "Ada ya orang sepahit itu?".
But, setiap orang bakalan ngalamin 'kehidupan pahit'nya masing-masing. dan itu akan ngubah mereka secara langsung atau nggak langsung.

Aku nggak mau ngomong yang aku alami lebih pahit dari mereka or what, tapi yang jelas kalo sesuatu yang buruk terjadi sama kamu, kamu cuman perlu inget "Di balik setiap kepahitan, ada rasa manis yang akan lebih kamu hargai nantinya". 
Dan jangan lupa juga ya, "Cuman kamu yang bertanggungjawab atas kebahagiaanmu sendiri." Jadi ya sepahit apapun keadaan yang kamu alami, cuman kamu yang bisa bertanggungjawab, "Mau nambahin gula?" atau "Nikmatin terus aja pahitmu. Toh life is not always that bitter"
Anyway, Mr/Mrs Anonym, Aku tetep aja Risda yang suka becanda ga penting, yang ngomongnya ceplas ceplos, jarang bisa serius, punya sedikit sisi puitis dan menye-menye yang ga bisa dihilangin gitu aja, anak manja yang mencoba dewasa, masih suka es krim coklat permen and all of those sweeties, aku juga suka banget makan segala jenis mie, suka one direction, anak kedua yang lebih mirip anak bungsu, kerjaan masih tetep ngemsi sama siaran, belom lulus kuliah, pengen jadi artis, suka ngambekan, benci durian, suka banget minum chocolate blended with black pearl, kuliah sastra jepang tapi ga lancar ngomong bahasa jepang, pengen ke europe someday, and I AM ME. a 23 years old girl who want to face the world bravely.



Kamis, 12 Februari 2015

Tuhan yang Maha Asyik (Part 1)

Tuhan memberiku feeling yang kuat tentang beberapa hal, dan anehnya, sekaligus sekaligus memberiku feeling yang buruk tentang beberapa hal lainnya. Dan pada feeling itulah, Tuhan, dengan caranya yang asyik, berkomunikasi denganku.

Dengan caranya yang misterius, Tuhan sering memberiku feeling yang kuat tentang tempat dimana aku akan berjodoh.
Seperti ketika aku memilih sekolah.
Sejak SMP hingga detik ini, mama dan papa selalu membebaskan aku memilih tempat yang aku inginkan dalam berproses.

Masih ingat sekali aku ketika dengan menggebu - gebu mendaftar di SMPN 12 Surabaya dan menempatkannya di urutan pertama prioritas tes masuk SMP Negeri waktu itu. Mendaftar pun, aku nggak mau datang ke SMPN 13 yang seharusnya lebih dekat dengan rumah (Hal yang dianjurkan ketika percobaan sekolah kawasan berdasar rayonisasi kala itu). Aku lebih milih ngajak mama daftar ke SMPN 12 yang jauh dan daerah sekitarnya kurang kami kuasai. Di siang bolong naik motor bareng mama dan Sakti, aku datang untuk mengambil formulir pendaftaran. Berjubel dengan calon murid dan calon wali murid yang lain. Kala itu, feelingku masih belum menunjukkan tanda apa - apa. Tapi ketika selang 3 hari berikutnya, mama memutuskan mengajakku "mampir" ke SMPN 13 yang merupakan pilihan keduaku setelah SMPN 12 dan sekaligus mantan sekolah mama ketika SMP dulu, aku baru bisa merasakan Tuhan menunjukkan 'sesuatu' padaku. Sempat merem sedikit ketika turun dari sepeda motor, aku berjalan sampai hampir nabrak sepeda penjual pentol yang ada di halaman sekolah kala itu. Dalam benakku ketika sekitar sepersekian detik aku merem tadi adalah ada bayangan aku akan berlarian di halaman itu dan beli pentol di bapak itu nantinya. Lengkap dengan baju seragam putih biru, Tuhan memberitahukan padaku, kalau hampir 90% aku pasti akan bersekolah disana. Dan benar saja, aku diterima di SMPN 13 Surabaya.

Tidak jauh berbeda dengan SMA dulu. Mama menyarankanku mendaftar di SMA kompleks atau setidaknya SMA yang ada di tengah kota seperti, SMAN 4 Surabaya. Mama pengen aku dapat pendidikan yang terbaik. Tapi papa bilang, lebih baik mencari sekolah SMA yang bagus dan dekat rumah. Supaya nggak capek di jalan. Setelah tanya sana - sini, ternyata ada sekolah bagus dekat rumah yang sudah bertaraf internasional, SMAN 15 Surabaya. Pilihan keduaku kala itu adalah SMAN 16 dan berikutnya SMAN 17. Dilihat dari jarak, semua SMA tadi nggak terlalu jauh dari rumah, kualitasnya pun bagus. Tapi lagi - lagi Tuhan memberitahukan rencana misteriusnya dengan kelebatan bayangan - bayangan aneh. Hal yang sama terjadi lagi ketika aku datang untuk mengisi formulir di SMAN 15 Surabaya. Koridor sekolah itu yang panjang dan rindang penuh dengan kursi di kanan kirinya, tiba - tiba membuatku membayangkan sedang berjalan di sekolah itu menggunakan seragam putih abu - abuku. Dan ketika melihat lapangan basketnya, aku tiba - tiba berpikir, sepertinya aku akan banyak menghabiskan waktu di tempat itu. Ternyata, semua yang aku bayangkan, bukan khayalan belaka. Seperti de javu, akhirnya setelah diterima disana, aku merasa melakukan berbagai hal yang sebelumnya sudah pernah aku lakukan. Di tempat ini pula, aku mendapat banyak sekali kesempatan bagus, yang memberiku banyak pengalaman tidak terlupakan sepanjang hidupku. Jadi siswa baru yang diospek dengan seru, jadi pengurus OSIS, panitia banyak acara keren, sampai akhirnya mengenal banyak orang keren dan kepilih jadi ketua OSIS benar - benar bukan hal yang bisa didapat semua orang. Benar kata banyak orang, masa SMA adalah masa yang sulit dilupakan.

Tapi nggak ada yang bisa ngalahin betapa anehnya rencana Tuhan masukin aku ke Sastra Jepang Universitas Airlangga. Dari awal aku lahir, mungkin aku nggak pernah ngebayangin bakal berkutat dengan abjad yang melungker nggak jelas dan menghafalkan berbagai arti dari kata yang aku nggak pernah tau sebelumnya. Masuk Sastra Jepang merupakan sebuah kebetulan yang benar - benar nggak pernah aku bayangin.
Berawal dari kegagalanku masuk di Jurusan Hubungan Internasional dan Jurusan Komunikasi yang aku pengenin dengan sangat pas jalur SPMB Prestasi, aku tiba - tiba banting setir ambil sastra. Sempat terpikir ngambil Sastra Inggris, tapi aku berpikir "aku nggak bakalan tertantang karena terlalu mudah" (Songongnya minta ampun). Dengan pertimbangan tantangan belajar, aku akhirnya memilih Sastra Jepang Unair dan Sastra Perancis UB. Sebelum pengumuman SNMPTN, aku sempat mendaftar melalui jalur prestasi di Sastra Inggris Unesa dan diterima. And i never felt like home in Unesa. Pas daftar ulang di Unesa (Untuk memastikan kursi mahasiswa untukku sudah booked), aku sempat memberitahu mama untuk pake uang daftar ulang untuk jalan - jalan beli baju di mall saja. Tapi nggak jadi, gara - gara mama nakut - nakutin aku kalo - kalo aja aku nggak keterima SNMPTN. Besoknya pas pengumuman SNMPTN, Tuhan menetapkan aku berkuliah di Sastra Jepang Unair.

Dua semester awal, aku bener - bener ngerasa salah banget kuliah di Sastra Jepang ini. Selain sulit mengejar teman - teman lain yang rata - rata sudah pernah dapet pelajaran bahasa Jepang pas SMA dulu, aku juga merasa kesusahan memahami pelajarannya. Sebagai pelampiasan atas 'nasi sudah menjadi bubur', akhirnya aku ikut berbagai jenis organisasi untuk meneruskan hobby ketika SMA dan juga menyalurkan kesibukan juga.

Itu adalah sedikit cerita tentang Tuhan yang asyik banget.
Lanjut kapan2 yaa~ :)
Stay tune :p

Tetap Tersenyum di Tengah Badai

Akhir2 ini (lebih tepatnya beberapa bulan terakhir) jadi jarang nulis.
Kebiasaan buruk yang nggak boleh diterusin sih.
Akhir2 ini juga banyak badai tsunami angin ribut puting beliung gempa bumi yang lagi ngetes kekuatan hatiku. Lebay amat sih yak? Hahahaha

Yang jelas lagi banyak masalah menghantam di tengah segala kesibukan dan beban yang nggak bakalan aku persalahkan siapa dan kenapanya, hehe. Toh manusia hidup kalo ga banyak masalah ya namanya bukan hidup. Kalon banyak cucian ya namanya laundry. Hahahaha.

Kalian yang baca ini, pernah ngerasain nggak sih, saking nyeseknya sampe nggak bisa nangis.
Saking sedihnya sampe nggak bisa sedih lagi. Emang bener kata Dee, kalo udah melampaui suatu hal, bisa jadi kita mati rasa lagi setelahnya.
Aku sudah biasa punya haters sejak dulu dan aku sudah terbiasa mengabaikan mereka.
Di urusan pekerjaan sekalipun. Kalo aku terus2an ngikutin apa maunya orang, kapan aku ngikutin apa mauku sendiri. Iya kan?

Bahkan sekarang, di saat ada berbagai beban yang menuntut untuk diselesaikan, aku bahkan nggak diijinkan untuk menikmati hobby(sekaligus pekerjaanku) dengan aman dan nyaman.
Entahlah apa yang mereka pikirkan, aku nggak pernah tahu dan nggak pernah mau tahu.
Yang aku tahu cuman karma does exist. 
Kalo emang aku sekarang dapat perlakuan kayak gini, mungkin dulu aku pernah melakukan sesuatu yang buruk ke orang lain.
I wont blame anyone for this situation.

Yang aku tahu,
Tuhan sedang berusaha menyelamatkan aku dari lingkungan buruk.
Entah aku menjadi semakin kuat jika bertahan disini.
Atau
bahkan aku jadi menemukan tempat dengan lingkungan yang baik.
Aku nggak pernah tahu.

Sekali lagi, Makasih dee. Udah kasih tau aku sesuatu yang bener2 selalu aku inget sampe sekarang.
Setiap pertanyaan selalu berpasangan dengan jawaban. Untuk keduanya bertemu yang dibutuhkan hanyalah waktu.