Sabtu, 05 Juni 2010

Ibukota Memang Lebih Kejam Daripada Ibu Tiri..

Sudah lama nih aku nggak nulis. Benar-benar hari-hari yang sibuk.Mumpung weekend ini schedule kosong, aku sempetin diri buat nulis (ato lebih tepatnya NGETIK. oke terima kasih otak kiri yang udah ngingetin aku akan kebodohan seupil ini)

Mungkin 2 minggu yang lalu,
aku ke Jakarta.
Sebenernya accidentally banget akhirnya aku bisa berangkat ke Jakarta ama temen-temen BEM FIB dan ormawa FIB buat studi banding 3hari. Terima Kasih buat Tuhan yang akhirnya membawa mas Gigih Prayogi (Menteri Departemenku) yang harusnya berangkat ke Jakarta, eh akhirnya malah nyasar ditugasin mas Dofar, presBEM ke Solo buat konferensi fakultas ilmu budaya seluruh Indonesia.
berangkat minggu siang, pulangnya jumat siang. what a long-tiring-but-amazing journey!

hari minggu, berangkat jam 3 sore dari FIB, tidur di bis, makan di bis, buang air di pom bensin, sangat melelahkan. aku dan pika, sahabatku yang kebetulan juga ikut dan duduk sebangku ama aku, selalu bergerak2,ngomong, kalo nggak gitu ya makan-minum selama perjalanan plus kedinginan ama suhu AC bis, hal-hal nggak penting diatas itu selalu membuat kami meratap-ratap dengan mencakar-cakar kaca bis ketika melihat pom bensin. YAH, BENAR! POM BENSIN adalah surga ketika kamu ada dalam perjalanan darat yang panjaaaannng dengan bis..kejadian memalukan ini, terdengar oleh seluruh penumpang bis dan membuat mereka ingin memplester mulut kita buat diem (gak salah mereka juga sih, soalnya kita ngerengek2nya jam 11malem)

sesuai jadwal,
harusnya kita udah nyampe penginapan Wisma PHI cempaka putih jam 6 pagi lalu mandi-mandi dan langsung wesss bablas ke Universitas Indonesia, Depok.
Tapi apa dayaaa.. cuaca hujan dan macet membuat supir bis biru yang ada tulisan UNIVERSITAS AIRLANGGA warna kuning ini gak bisa ngebut dan ngejar waktu. alhasil, SANGAT MELESET dari jadwal, kita ke UI sekitar jam 2an gitu. WHAT A WASTE !
padahal UI seru banget.. disana, gedung FIBnya gedeeee banget.Luassss..banyak taman-tamannya, ada sungainya, pohon besar-besar, pokoknya COCOK BANGET DIJADIIN KEBUN BINATANG ! apalagi disana kita diajak keliling UI pake sekun (sepeda kuning polygon yang khusus diproduksi pabriknya buat UI). kita sih awalnya kemon-kemon aja, ngebayangin naik sepeda keliling UI mah GENCILLL... pekerjaan yang amat-sangat mudah karena kita ngebayangin UI = halaaahh..paling juga agak gedean dikit dibanding UNAIR.. dan ternyata sodara-sodara, APA YANG TERJADI?? pada prakteknya, ternyata UI itu luasnya mungkin dari UNIVERSITAS AIRLANGGA, lewat NGAGEL, lewat KEBUN BINATANG SURABAYA, terosss lewat jalan KUTAI ke SUTOS, keliling KODAM BRAWIJAYA, terus jalan lagi ke sutos, terus balik lagi ke UNAIR. sumpah, jauh banget!!! emang sih asri banget tempatnya, ada DANAU, HUTAN, jalan setapak yang khusus buat sepeda, tapi tetep aja !! JAUHNYA ITU LO BIKIN KAKI PEGEL-PEGEL KAYAK ABIS DIKEROKOTI BUAYA !!
disana, aku juga tau satu fakta, kalo kahima sastra jepang itu YANG GENDUT CUMA PUNYA SASJEP UNAIR.. kahimanya UI tinggi, kurus, putih, kawaii.. :p
terus di UI aku juga merasa kecillll banget, soalnya...tiba-tiba waktu jalan-jalan ke klaster (kelas terbuka) yang ada di UI, aku tiba-tiba disamperin mbak-mbak yang tiba-tiba nyerocos pake bahasa jepang.usut punya usut ternyata mbak-mbak ini, BUKAN ANAK SASTRA JEPANG, dia jurusan PERPUSTAKAAN yang ambil mata kuliah pilihan BAHASA JEPANG.. what an amazing !! gak ngebayangin kalo tiba-tiba aku ditelpon ama anak SASTRA CINA UInya, bisa-bisa aku kira ditelpon ama TAO MING TSE lagi. Ah, emang yah, universitas nomer 1 se Indonesia...

Abis dari UI, dengan membeli oleh-oleh beberapa pin universitas indonesia dan jajanan LIDI kayak di kantin FIB UNAIR,
kita go away ke Salihara.
ini nih tempat yang aku rada nggak nangkep.
abisnya secara' aku bukan orang seni, eh tiba-tiba dibawa ke komunitas seni salihara. hahahaha. walaupun gak nyambung, aku tetep aja angguk-angguk geleng-geleng. apalagi waktu ditunjukin ruangang yang namanya "BLACK BOX". ruang yang catnya FULL ITEM ini bener-bener ruangan yang oke punya. kedap suara, kalo dibuat akustik waow sangar pokoknya, kursinya bisa digeser-geser sesuai dengan stage apa yang pengen ditampilin. pokoknya kereeeennnn banget. di salihara ini, cuman black box yang bener-bener bisa aku cerna dengan baik. OH, BLACK BOX.. aku pengen ngadain ORKESTRA KENTUT di dalamnya.. betapa merdunya ~~

habis dari salihara,
kita pulang ke penginapan.
dan capekku ga berakhir sampai disini.
dengan kaki yang jalannya masih terseret-seret, tiba-tiba Mas Dofar koar-koar "AYO SIAPA YANG MAU IKUT KE MONASSSS???CEPET SIAP-SIAP..."
rasa ngantuk yang kebangetan kurang ajarnya bercampur dengan kaki yang udah kayak suster ngesot, aku maksain diri buat cepet-cepetan mandi, biar bisa ikut ke monas, naek BAJAJ !! yahhh, NAEK BAJAJ yang suara tengterengtengterengteng berisiknya bukan maen itu.. aku satu bajaj ama pika dan mas dedik..
begitu sampai di monas, aku ama pika langsung aja lelompatan girang gak karu-karuan. ternyata baterai kita belum juga habis. sayangnya, kita nggak boleh masuk ke monasnya karena udah jam 12 malem. swike (intan jihane) yang dari siang uda tereak-tereak pengen ke monas, ikut jejingkrakan juga. di monas masih rame, banyak orang jualan, anak-anak maen futsal, padahal udah jam 12 malem lebih. benar-benar ibukota, nggak pernah mati.
sekitar jam setengah 2, kita udahan, siap-siap cari bajaj lagi buat pulang. tapi bajaj yang ada di sekitar monas cuman sedikit, alhasil mas John Lennon yang gondrong, berkacamata dan sedikit lusuh itu menyarankan kami untuk jalan aja ke wisma PHI, dia dengan pedenya bilang, "aku tau jalannya"
akhirnya kita jalan, agak lamaan gitu, kita diteropongin polisi..apa-apaan kali ya, ada anak-anak jalan rame-rame gitu, mungkin kita dikira teroris..udah gitu pake ada mobil innova yang berenti di seberang jalan. TIDAAAAKKK, jangan-jangan kita mau diculik.. dengan cepat kita langsung puter haluan, jalan lagi ke depan pager monas, dan ternyata disana mas dofar dan kawan-kawan udah bersiap nawar taksi. HUFFFF, AKHIRNYA KITA BISA PULANG DENGAN SELAMAT KE WISMA PHI..

hari kedua,
kita pergi ke lembaga sensor film.
disana kita ditunjukin potongan film-film yang kena sensor.
kyaaaa.. MENJIJIKKAN.. berasa liat potongan-potongan film bokep yang aktornya maen gantian..
disana kita ketemu om anwar fuady, dan tante-tante agak menor mirip banci yang ternyata bintang tivi juga.
di LSF juga, aku baru tau, kalo pak dekan fakultasku, pak aribowo itu orang ngetop..anggota lembaga sensor film juga..wow, saya nggak nyangka ternyata bapak famous juga.. :p
abis dari LSF, kita mampir ke LIPI (Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia)
sumpah, scientist are boring. disini, aku bener-bener gak nangkep sama sekali maksudnya. BORING !!! sama mata yang tinggal 5 watt, aku paksain melek dengan bercanda-candaan geje ama pika dan lain lain.huah...
abis dari LIPI, kita jalan-jalan ke blok M plaza, aku ama pika ke BLOK M yang harganya miring, bukan ke mallnya. disana kita pesta kaos murah. pika pake beli sweater putih lucu gitu. eh, buat siap-siap NN(Nakayoshi Naito,acara ospek jurusan yang taun ini rencananya ngecamp) katanya. huahhh ! please deh pika, NN is sooo far awayy.. bahkan tanggalnya aja kita belum nentuin, hihihi..dasar pika..

hari ketiga,
hari ini kita cuma kunjungan ke IKJ aja.
tempat kuliahnya orang-orang beken kayak riri riza, mira lesmana, dkk.
sebenernya nggak nangkep-nangkep amat sih,
tapi rasanya seru aja, kuliahnya cuman nari-nari, nyanyi-nyanyi, ngelukis-lukis gitu. huah, bagiku terasa kayak maen-maen aja.hihihi.
abis dari IKJ, mas innod ternyata mau ke gang potlot (markas besarnya SLANK)
karena pengen puter-puter jakarta di malam hari, akhirnya aku ama pika nawarin diri buat ikutan. yang ikutan ada aku, pika, mas innod, mas arvin, mbak lita, mas halim. kita puter-puter nyari gang potlot naek BUSWAY !! what a great!! KITA NAIK BASWEIII!! yatta yatta yatta, aku serasa ada di luar negeri..
berasa ada di jepang yang kemana-mana naik kereta bawah tanah..
sesampai di gang potlot, udah jam 10 malem. penjaga gang potlot bilang ke kita, "heiii kemana aja elu..tadi siang semua SLANK lagi kumpul disini.."
kasian mas innod, kecewa banget sepertinya.. coba aja ada tali, mungkin dia udah gantung diri pake tali disitu sambil tangannya mbentuk simbol metal terus lidahnya melet..
kata penjaganya, disana cuman ada si ridho yang lagi siap2 ngeset alat buat penampilan mereka tanggal 29 mei.
diantara formasi kita-kita yang nemenin mas innod ke gang potlot, kita baru sadar kalo yang bener-bener SLANKERS di antara kita cuman MAS INNOD.. MAS ARVIN dengan kameranya kita nobatkan dengan sukses sebagai KAMERAMEN.. MBAK LITA dengan pengetahuannya akan jalan-jalan di Jakarta, kita nobatkan sebagai PENUNJUK JALAN... sedangkan MAS HALIM, karena dia bisa musik dikit-dikit, kita nobatkan sebagai KRITIKUS MUSIK.. sedangkan AKU DAN PIKA??? kamera??kita gak punya, paling banter kamera hpku..itupun gak bagus kalo buat motret malem-malem..jalan?? kita ga tau jalan-jalan di Jakarta sedikit punn..musik??oh, A BIG NO NO.. kita sama sekali gak bisa maen musik..kita cuman bisa niruin suara-suara alat musik pake mulut, apakah itu masih dianggep bisa maen musik?? akhirnya, dengan pasrah, kita iya-iya aja pas mas arvin bilang kalo aku ama pika itu cuman PENGGEMBIRA AJA. kayak penonton-penonton yang ada di acara-acara kayak DAHSYAT, INBOX dll yang jogetnya model SKJ..hahahaha..

hari keempat,
HUAH... akhirnya kita pulang..
jam 8 pagi gitu kita udah check out..
karena macet selama perjalanan, alhasil jam 12 siang hari jumat, kita baru sampe Surabaya..
GILAKKKK !!! 28 JAM PERJALANAN DI BIS !!

walaupun capek,
dan pulang-pulang udah harus nyiapin acara welcome party buat sensei baru dari jepang, tapi aku senenngggg banget..
dari awalnya, aku cuman kenal beberapa aja temen 1 bis yang bareng2 ikut study banding ke jakarta, pulang-pulang aku udah bisa kenal sama SEMUANYAAA..
seneng banget, dapet temen-temen baru yang baik-baik dan lucu-lucu..

0 Comments:

Posting Komentar

Katakan apa saja yang ingin kau muntahkan dari otakmu, setelah membaca tulisan di atas..