Selasa, 04 Januari 2011

Si Merah : The Sold Out Car


Warnanya merah. Bukan merek yang bagus-bagus amat sih. Seingetku udah dari jaman SD aku naik mobil ini. Kemana aja, Mulai dari yang deket-deket rumah, sampai Trenggalek, Probolinggo, Malang, Batu, Pacet, hampir semuanya.

Dulu pernah, waktu aku SMP ato SMA gitu.. Kita sekeluarga pergi ke Probolinggo waktu liburan tahun baru Jawa (1 Suro). Berangkat Jumat, rencananya mau pulang Minggu. Seneng banget. Sampe sana, Minggunya kita pergi ke hotel Grand Bromo buat berenang, terus pulangnya makan duren disana. Nah, begitu pulangnya, hujan badai datang. Waktu itu kita lagi di hutan-hutan daerah Probolinggo gitu deh. Serem banget hujannya. Sungai sampe meluap-luap, jembatan sampe ga keliatan apa itu jembatan apa bukan, saking ketutupnya sama air coklat-coklat mirip milo gitu. Suasana horor banget. Aku yang waktu itu duduk di bangku belakang, peluk-pelukan saking takutnya ama sodara-sodaraku.

Pohon-pohon bergoyang-goyang, kemudian "Braaaakkkk..." ada pohon tumbang pas di depan mobil. Tapi untung cuma kena kap depannya doang. Keadaan semakin horror. Semua laki-laki keluar untuk minggirin pohon tersebut. Petir menggelegar ga karu-karuan, Hujan yang deras banget membuat jarak pandang kedepan cuman sekitar 2 meter aja. How scary it was...
Setelah berhasil menyingkirkan batang pohon, kami pun pulang dengan keadaan dag-dig-dug karena belum keluar dari wilayah hutan yang menyeramkan itu. hahahaha

Ya itu tadi, secuplik kisah menyenangkanku dengan "Si Merah". Belum lagi puluhan perjalanan lain yang aku lewati sama dia.

Dan kemarin pas aku pulang kuliah jam 5 sore, mobil itu masih ada. Karena garasi rumah yang sempit ditambah motorku, tasku sering mbaret-mbaret ke bodynya.
dan SEDIHNYA, pas aku pulang ngelesin sekitar jam 09.30 pm, mobil itu sudah nggak ada. Aku kira, papa pergi make mobil. Aku terbiasa langsung nggembok pagar begitu pulang, karena selalu aku yang pulang terakhir. Tapi kala itu mama nanya,
"Ngapain digembok? Mobilnya belum pulang tuh..."
aku kira mama serius, makanya aku langsung mbalik, buka gembok pagar, terus baru masuk..
mama dengan nyebelinnya bilang,
"Mobilnya lo nggak pulang lagi, udah dibeli orang.."
Jreeettt... dengan hati yang agak nggak rela, aku masuk rumah sambil mbentak orang rumah,
"Udah, aku nggak mau nggembok pagar lagi..."

Sedihnya inget mobil itu sudah dibeli orang. Lagian, kasian juga sih kalo mobil itu nggak dijual. Mengingat tanggal 8 papa udah berangkat ke Batam. Nggak ada yang bisa nyetir dan ngerawat mobil di rumah kecuali Papa.

Padahal Si Merah udah nemenin aku lama banget, dari jaman aku SD sampe aku kuliah. Dari jaman rumahku masih belum tingkat, sampe rumah udah tingkat. Dari rambutku panjang, pendek, panjang, pendek lagi.

Sekarang udah nggak ada 'Si Merah' lagi. Menjelang papa berangkat ke Batam, kita sekeluarga nggak bisa keluar bareng-bareng berempat lagi. Malah dulu biasanya ama Rifqi, Mbak Nur, Reza juga. Mbak Nur ama Rifqi sekarang udah di Banyuwangi. Papa abis ini mau ke Batam. Si Merah udah laku. Ooooh, Hampa rasanya hidupku... T-T serius...

Putus ama Riza rasanya nggak seberapa sedihnya dibandingin aku saat ini. Tapi aku pura-pura seneng aja, Biar lama-kelamaan aku lupa ama sedihku dan 'pura-pura seneng'ku tadi jadi seneng beneran. Ahhhh, I hope so... :D

0 Comments:

Posting Komentar

Katakan apa saja yang ingin kau muntahkan dari otakmu, setelah membaca tulisan di atas..